Home > piece of mine and mind > Anugrah Terindah :)

Anugrah Terindah :)

here we go again :), mari melanjutkan keluh-kesah. Sebenarnya banyak yang ingin saya bagi, nanti lah ya satu-satu. Sekarang mau mulai yang paling up-date dulu. Ingin berbagi cerita soal tetek-bengek terlahirnya jagoanku. Alhamdulillah, tanggal 24 juli 2012 pukul 09.40 telah lahir seorang anak yang cute, sweet, dan adorable dan kami beri nama Reksa Ghiffari Handaru di sebuah rumah bersalin di wates jogja secara normal. Reksa itu artinya pelindung, ini yang kasih nama saya. Ketika mengandung reksa memang si saya sempat keluar masuk RS karena memang sebelum hamil pun kesehatan saya tidak begitu terjaga, tapi seiring waktu usia kehamilan makin besar justru malah semakin sehat dan bahagia. Jadi reksa, bagi saya adalah pelindung bagi emaknya ini, see..how adorable he is :). Kalau ghiffari, yang kasih nama ayahnya. Artinya pemaaf, dengan harapan kelak dia menjadi pribadi yang mudah memaafkan. Sedangkan handaru adalah gabungan nama kami berdua, yaitu hanief dan rahayu. Sekaligus berarti bintang dalam bahasa jawa kawi. Jadi arti keseluruhan nama anak tercinta kami adalah bintang pemaaf dan pelindung. Semoga namanya nggak ‘keberatan’ yah buat dia dan semoga reksa bisa bangga dengan nama yang diberikan oleh orang tuanya.

Okay, sekarang mari dimulai hidangan utamanya.  Awalnya, saya berencana untuk melahirkan di jogja dengan mencari dsog yang cewek, tempat bersalin yang pro imd dan yang sesuai dengan budget tentu saja. Tetapi akhirnya dengan banyak pertimbangan, akhirnya kami memutuskan untuk melahirkan di tempat biasa saya periksa, dengan wanti2 ke bidan dan dokternya kalo saya mau imd. Sampai usia kehamilan 36 minggu dsog saya bilang bahwa kehamilan saya ok, jadi bisa lah melahirkan normal. Dari awal hamil tidak membayangkan akan sesakit apa melahirkan tapi dengan bertambah dekatnya lahiran mau nggak mau ada rasa khawatir dan sedikit panik kali yah. Apalagi kalau dengerin cerita2 orang dan baca2 forum ibu hamil. Ada saja yang bikin parno. Tapi, baiklah saya dan suami berusaha tidak panik dengan mempersiapkan sebaik yang kami bisa. Saat usia kehamilan udah 36 minggu mulai lah saya ikut senam dan yoga hamil dan untunglah di klinik saya itu termasuk fasilitas, jadilah gratis deh senamnya. Setelah ikut senam dengan instrukturnya bu chris, alhamdulillah jadi rada tenang. Beliau mampu kasih support yang ok, si ibu ini banyak berbagi. Jadi kalo senam sebenernya banyak ngobrolnya daripada senamnya :D. Saya pun rajin senam hamil di rumah dan rajin jalan-jalan supaya nanti bisa lahir tepat waktu dengan proses kontraksi yang alami. Oh iya, walaupun direncanakan lahiran normal tapi sesuai pesan dsog dan para bidan saya juga tetap harus mempersiapan kemungkinan ceasar, baik secara mental atau pun budget. Tapi tetap harus positive thinking untuk bisa normal, toh kalo di itung2 untung ruginya melahirkan normal adalah pilihan terbaik kalo ga ada indikasi medis yang mengharuskan ceasar. Selain biayanya murah, penyembuhannya juga relatif lebih cepat dan komplikasi setelahnya dapat direduksi. Selain senam hamil, saya juga membaca buku tentang hypnobirthing yang ada cd meditasinya dan ini juga sangat membantu untuk rileks dan positive thinking. Yah setidaknya, pas udah hamil gedhe sayanya hampir tanpa keluhan dan malahan bisa tidur dengan nyenyak, kalo ga bisa dibilang kebluk a.k.a tidur wae.

Hpl saya tgl 28 juli tapi dari usg si dsog bilang kayae tgl 30 nih lahirnya dan waktu itu perkiraan janin beratnya udah 2,6 kg. Jadi amanlah kalau udah mau dilahirin, jadi mulai usia hamil 37 minggu sebenarnya udah ‘pasrah’, walaupun dalam hati yang terdalam kadang masih bilang “ah, masih ada beberapa minggu lagi :D”. Pas masuk minggu 37 ini, kontraksi palsu beberapa kali saya rasain, tapi kadang masih bingung, bener ini yang namanya kontraksi. Pernah, waktu itu suakit banget sampe ga bisa jalan tapi cuma bentar. Sakitnya gimana yah..susah didefinisikan. Kayak mules mau bab tapi rasanya menjalar sampai panggul dan tulang selangkangan. Yah gitu deh :D. Tiba lah tanggal 23 Juli malem, seharian itu sebenernya sante aja. Nggak ada kontaksi2an dan selepas magrib saya melanjutkan nonton fringe. He..pekerjaan utama saya selama hamil memang cuma ada 3, nonton, baca buku dan forum2 ibu hamil, dan tidur. Kegiatan sampingannya, masak, olahraga dan belanja online :D. Lanjut, pas nonton fringe ini lah tiba2 si saya merasakan kayak kepengen pipis tapi ga bisa ditahan. Jadi lah saya bangkit dari tempat tidur dan pyuuuk..cairan keluar begitu saja tanpa bisa ditahan dengan bau yang anyir (kayak bau darah mens gitu), air ketubannya ternyata sudah pecah. Kejadiaannya sekitar jam setengah 7an malem dan mau nggak mau saya panik tak terkira. Dengan setengah panik saya bilang ke suami nelpon rb dan si bidannya bilang suruh langsung ke sana. Ya udah, berangkatlah kami ke klinik pake motor, itu air ketuban udah kemana-mana lah. Sampai jok motor basah tak terkira. Sampe di sana, diperiksalah sama mbak bidan. Pertama, ditensi dulu dan mungkin karena panik tensinya jadi tinggi 130/90. Yang kedua, pemeriksaan dalam untuk mengetahui sudah ada bukaan atau belum. Hmmm..ini nih, sebelumnya ga kebayang gimana rasanya. Ternyata rasanya begitu deh, bidannya awalnya bilang “rileks ya mbak, pantatnya jangan diangkat”, rasanya udah warning nih bakalan ehem rasanya. Mungkin karena udah paniik duluan otot yang mungkin bisa meregang dengan mudah jadi malah tegang dan sakit deh rasanya pas si bidan masukin jarinya ke lubang peranakan :D. Dan..ternyata belum ada bukaan cenah. Selang setengah jam bu bidan senior dateng dan diperiksa dalem lagi sama si ibu. Tapi anehnya rasanya ga sesakit tadi, kayanya karena si ibu udah jago deh, soalnya ntar an diperiksa sama mbak bidan tetep we sakit. Ternyata udah bukaan 3 pas bu bidannya ngecek dan bilangnya emangg bukaannya serong ke kiri banget jadi agak susah meriksanya (ntah ini maksudnya apa). Jadilah saya disuruh tiduran aja sambil miring ke kiri selagi menunggu pembukaan lengkap sampai sepuluh. Catatan yah, kalau sedang nunggu pembukaan lengkap sebaiknya jalan2 aja kalo  masih kuat. Kalau saya ga bisa, soalnya air ketuban udah merembes jadi netes2 gitu bisi bikin kotor lantai :D. Long story short, sepanjang malam kontraksi tiada henti, tiap 2 menitan lah :S. Alhasil tidak tidurlah saya, tentunya mengajak suami tercinta sambil dicakar-cakar :D. Jam tiga pagi diperiksa lagi ternyata udah bukaan 8, tinggal menunggu waktu cenah bu bidan. Trus si ibu bawain makanan, katanya harus dimakan nih biar ada energi pas mengejan nanti. Boro-boro makan deh, he..ga kemakan sama sekal. Cuma bisa minum teh yang dikasih madu biar ntar ada energi. Jam delapan lebih dicek lagi, ternyata pembukaan sudah sepuluh. Komplit dah, tinggal brojol kata si ibu dan pas diobok2 udah kerasa nih kepala dedenya udah kerasa. Masuklah saya ke ruang bersalin dengan jalan (he..ternyata kalo jalan kontraksinya ga sesakit kalo tidur lho).

Di ruang bersalin ini saya dibantu oleh tiga bidan (dua junior, satu senior), satu dokter umum, dan suami. Bu bidan udah wanti2 nih “jangan tidur yah mbak, saya tau rasanya ngantuk2 gimana gitu kan”. Hmm..dugaan yg tepat! sayanya agak lemes dan ngantuk2 ga jelas, kontraksinya ga sesakit sebelumnya tapi yg ada lemes. Padahal saat itu kan harus mengejan untuk mengeluarkan dede. Ok, begini nih situasi di ruang bersalin, mbak bidan no 1 berusaha membuat saya marah biar saya mengejan dengan kuat (sampe sempet adu mulut sama suami :)) ), mbak bidab no dua membantu mendorong dari atas dan mengawasi pernafasan, bu bidan yang bertugas menangkap dede, suami memandu pernafasan dan memberi dukungan moral. Lha si dokter ngapain? si dokter nya bercanda2 (biar rileks kali yah, tapi yg ada ngeselin :D) sambil ngitungin waktu persalinan, “mbak, udah hampir sejam niiih”, situ pikir gampang dok :D. Yaaah namanya juga baru melahirkan pertama kali :S.Dan..brooool akhirnya dede bisa dilahirkan dengan suara tangisan yang kuenceeeng dan ternyata terlilit tali pusar, alhamdulillah cuma satu lilitan dan bu bidan sigap menyambut dedenya. Rasanya lega, senang, terharu, dan kami berdua sampe nangis sesenggukan. Terima kasih Tuhan, that day is the precious moment in our life. Ceritanya udahan dulu yah..nanti disambung part 2nya. Mau berbagi soal up and down di awal2 jadi ibu2 baru :). stay tune yeee :p

Advertisements
  1. ninja masih genin
    September 6, 2012 at 12:49 pm

    Selamat menjadi Ibu bu Ayu Onah! *cuma baca judul langsung komen*

  2. September 6, 2012 at 2:58 pm

    Jadi bidan berusaha bikin mak onah marah, tapi jadinya yg marah malah pak onahnya tho? Ckckck :mrgreen:

  3. September 7, 2012 at 12:09 am

    owh oke, nice mbak On … jadi bisa siap2 buat nanti.
    brarti bagusnya ama bisan yg udah pengalaman a.k.a seniro yah?

  4. September 7, 2012 at 12:10 am

    #doh typo …bidan maksudnya

  5. September 10, 2012 at 2:15 am

    makasih lho mas d 🙂
    saya kan sabar dan bijak ed jadi ga gampang mare2 :p
    pengalaman membuktikan sgalanya wan 😀

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: