Archive

Archive for the ‘piece of mine and mind’ Category

Anugrah Terindah :)

September 6, 2012 5 comments

here we go again :), mari melanjutkan keluh-kesah. Sebenarnya banyak yang ingin saya bagi, nanti lah ya satu-satu. Sekarang mau mulai yang paling up-date dulu. Ingin berbagi cerita soal tetek-bengek terlahirnya jagoanku. Alhamdulillah, tanggal 24 juli 2012 pukul 09.40 telah lahir seorang anak yang cute, sweet, dan adorable dan kami beri nama Reksa Ghiffari Handaru di sebuah rumah bersalin di wates jogja secara normal. Reksa itu artinya pelindung, ini yang kasih nama saya. Ketika mengandung reksa memang si saya sempat keluar masuk RS karena memang sebelum hamil pun kesehatan saya tidak begitu terjaga, tapi seiring waktu usia kehamilan makin besar justru malah semakin sehat dan bahagia. Jadi reksa, bagi saya adalah pelindung bagi emaknya ini, see..how adorable he is :). Kalau ghiffari, yang kasih nama ayahnya. Artinya pemaaf, dengan harapan kelak dia menjadi pribadi yang mudah memaafkan. Sedangkan handaru adalah gabungan nama kami berdua, yaitu hanief dan rahayu. Sekaligus berarti bintang dalam bahasa jawa kawi. Jadi arti keseluruhan nama anak tercinta kami adalah bintang pemaaf dan pelindung. Semoga namanya nggak ‘keberatan’ yah buat dia dan semoga reksa bisa bangga dengan nama yang diberikan oleh orang tuanya.

Okay, sekarang mari dimulai hidangan utamanya.  Awalnya, saya berencana untuk melahirkan di jogja dengan mencari dsog yang cewek, tempat bersalin yang pro imd dan yang sesuai dengan budget tentu saja. Tetapi akhirnya dengan banyak pertimbangan, akhirnya kami memutuskan untuk melahirkan di tempat biasa saya periksa, dengan wanti2 ke bidan dan dokternya kalo saya mau imd. Sampai usia kehamilan 36 minggu dsog saya bilang bahwa kehamilan saya ok, jadi bisa lah melahirkan normal. Dari awal hamil tidak membayangkan akan sesakit apa melahirkan tapi dengan bertambah dekatnya lahiran mau nggak mau ada rasa khawatir dan sedikit panik kali yah. Apalagi kalau dengerin cerita2 orang dan baca2 forum ibu hamil. Ada saja yang bikin parno. Tapi, baiklah saya dan suami berusaha tidak panik dengan mempersiapkan sebaik yang kami bisa. Saat usia kehamilan udah 36 minggu mulai lah saya ikut senam dan yoga hamil dan untunglah di klinik saya itu termasuk fasilitas, jadilah gratis deh senamnya. Setelah ikut senam dengan instrukturnya bu chris, alhamdulillah jadi rada tenang. Beliau mampu kasih support yang ok, si ibu ini banyak berbagi. Jadi kalo senam sebenernya banyak ngobrolnya daripada senamnya :D. Saya pun rajin senam hamil di rumah dan rajin jalan-jalan supaya nanti bisa lahir tepat waktu dengan proses kontraksi yang alami. Oh iya, walaupun direncanakan lahiran normal tapi sesuai pesan dsog dan para bidan saya juga tetap harus mempersiapan kemungkinan ceasar, baik secara mental atau pun budget. Tapi tetap harus positive thinking untuk bisa normal, toh kalo di itung2 untung ruginya melahirkan normal adalah pilihan terbaik kalo ga ada indikasi medis yang mengharuskan ceasar. Selain biayanya murah, penyembuhannya juga relatif lebih cepat dan komplikasi setelahnya dapat direduksi. Selain senam hamil, saya juga membaca buku tentang hypnobirthing yang ada cd meditasinya dan ini juga sangat membantu untuk rileks dan positive thinking. Yah setidaknya, pas udah hamil gedhe sayanya hampir tanpa keluhan dan malahan bisa tidur dengan nyenyak, kalo ga bisa dibilang kebluk a.k.a tidur wae.

Hpl saya tgl 28 juli tapi dari usg si dsog bilang kayae tgl 30 nih lahirnya dan waktu itu perkiraan janin beratnya udah 2,6 kg. Jadi amanlah kalau udah mau dilahirin, jadi mulai usia hamil 37 minggu sebenarnya udah ‘pasrah’, walaupun dalam hati yang terdalam kadang masih bilang “ah, masih ada beberapa minggu lagi :D”. Pas masuk minggu 37 ini, kontraksi palsu beberapa kali saya rasain, tapi kadang masih bingung, bener ini yang namanya kontraksi. Pernah, waktu itu suakit banget sampe ga bisa jalan tapi cuma bentar. Sakitnya gimana yah..susah didefinisikan. Kayak mules mau bab tapi rasanya menjalar sampai panggul dan tulang selangkangan. Yah gitu deh :D. Tiba lah tanggal 23 Juli malem, seharian itu sebenernya sante aja. Nggak ada kontaksi2an dan selepas magrib saya melanjutkan nonton fringe. He..pekerjaan utama saya selama hamil memang cuma ada 3, nonton, baca buku dan forum2 ibu hamil, dan tidur. Kegiatan sampingannya, masak, olahraga dan belanja online :D. Lanjut, pas nonton fringe ini lah tiba2 si saya merasakan kayak kepengen pipis tapi ga bisa ditahan. Jadi lah saya bangkit dari tempat tidur dan pyuuuk..cairan keluar begitu saja tanpa bisa ditahan dengan bau yang anyir (kayak bau darah mens gitu), air ketubannya ternyata sudah pecah. Kejadiaannya sekitar jam setengah 7an malem dan mau nggak mau saya panik tak terkira. Dengan setengah panik saya bilang ke suami nelpon rb dan si bidannya bilang suruh langsung ke sana. Ya udah, berangkatlah kami ke klinik pake motor, itu air ketuban udah kemana-mana lah. Sampai jok motor basah tak terkira. Sampe di sana, diperiksalah sama mbak bidan. Pertama, ditensi dulu dan mungkin karena panik tensinya jadi tinggi 130/90. Yang kedua, pemeriksaan dalam untuk mengetahui sudah ada bukaan atau belum. Hmmm..ini nih, sebelumnya ga kebayang gimana rasanya. Ternyata rasanya begitu deh, bidannya awalnya bilang “rileks ya mbak, pantatnya jangan diangkat”, rasanya udah warning nih bakalan ehem rasanya. Mungkin karena udah paniik duluan otot yang mungkin bisa meregang dengan mudah jadi malah tegang dan sakit deh rasanya pas si bidan masukin jarinya ke lubang peranakan :D. Dan..ternyata belum ada bukaan cenah. Selang setengah jam bu bidan senior dateng dan diperiksa dalem lagi sama si ibu. Tapi anehnya rasanya ga sesakit tadi, kayanya karena si ibu udah jago deh, soalnya ntar an diperiksa sama mbak bidan tetep we sakit. Ternyata udah bukaan 3 pas bu bidannya ngecek dan bilangnya emangg bukaannya serong ke kiri banget jadi agak susah meriksanya (ntah ini maksudnya apa). Jadilah saya disuruh tiduran aja sambil miring ke kiri selagi menunggu pembukaan lengkap sampai sepuluh. Catatan yah, kalau sedang nunggu pembukaan lengkap sebaiknya jalan2 aja kalo  masih kuat. Kalau saya ga bisa, soalnya air ketuban udah merembes jadi netes2 gitu bisi bikin kotor lantai :D. Long story short, sepanjang malam kontraksi tiada henti, tiap 2 menitan lah :S. Alhasil tidak tidurlah saya, tentunya mengajak suami tercinta sambil dicakar-cakar :D. Jam tiga pagi diperiksa lagi ternyata udah bukaan 8, tinggal menunggu waktu cenah bu bidan. Trus si ibu bawain makanan, katanya harus dimakan nih biar ada energi pas mengejan nanti. Boro-boro makan deh, he..ga kemakan sama sekal. Cuma bisa minum teh yang dikasih madu biar ntar ada energi. Jam delapan lebih dicek lagi, ternyata pembukaan sudah sepuluh. Komplit dah, tinggal brojol kata si ibu dan pas diobok2 udah kerasa nih kepala dedenya udah kerasa. Masuklah saya ke ruang bersalin dengan jalan (he..ternyata kalo jalan kontraksinya ga sesakit kalo tidur lho).

Di ruang bersalin ini saya dibantu oleh tiga bidan (dua junior, satu senior), satu dokter umum, dan suami. Bu bidan udah wanti2 nih “jangan tidur yah mbak, saya tau rasanya ngantuk2 gimana gitu kan”. Hmm..dugaan yg tepat! sayanya agak lemes dan ngantuk2 ga jelas, kontraksinya ga sesakit sebelumnya tapi yg ada lemes. Padahal saat itu kan harus mengejan untuk mengeluarkan dede. Ok, begini nih situasi di ruang bersalin, mbak bidan no 1 berusaha membuat saya marah biar saya mengejan dengan kuat (sampe sempet adu mulut sama suami :)) ), mbak bidab no dua membantu mendorong dari atas dan mengawasi pernafasan, bu bidan yang bertugas menangkap dede, suami memandu pernafasan dan memberi dukungan moral. Lha si dokter ngapain? si dokter nya bercanda2 (biar rileks kali yah, tapi yg ada ngeselin :D) sambil ngitungin waktu persalinan, “mbak, udah hampir sejam niiih”, situ pikir gampang dok :D. Yaaah namanya juga baru melahirkan pertama kali :S.Dan..brooool akhirnya dede bisa dilahirkan dengan suara tangisan yang kuenceeeng dan ternyata terlilit tali pusar, alhamdulillah cuma satu lilitan dan bu bidan sigap menyambut dedenya. Rasanya lega, senang, terharu, dan kami berdua sampe nangis sesenggukan. Terima kasih Tuhan, that day is the precious moment in our life. Ceritanya udahan dulu yah..nanti disambung part 2nya. Mau berbagi soal up and down di awal2 jadi ibu2 baru :). stay tune yeee :p

Advertisements

Accepted..

August 19, 2010 3 comments

“Sebuah film remaja keluaran Hollywood. Begini sekelumit kisahnya, beberapa remaja yang selepas SMU tidak diterima di satu pun college. Dan akhirnya beberapa membuat college fiktif untuk membohongi orangtua mereka.”

Cerita dalam film itu sedikit menggelitik pikiran saya, menggelitik pola yang selama ini dijalankan oleh banyak dari kita. Sekolah dengan benar,go to college,dapat kerja,gaji cukup,punya istri/suami,punya anak,berarti anda bahagia..

Film ini ingin anda merasakan bagaimana rasanya being rejected,mungkin banyak dari kita yang pernah mengalami ditolak. Dalam banyak hal,tapi ingatkah rasanya ditolak ketika hal tersebut menentukan masa depan kita berikutnya..

Sedih banget yah,apalagi kesedihan kita sebenarnya terbentuk oleh sebuah sistem. Sistem yang membatasi kebebasan kita sebagai seorang manusia.

Selama ini sistem pendidikan kita secara umum selalu menilai kita, dengan angka. Bah, kita hanya disejajarkan dengan angka bukan dengan fitrah kita sebagai seorang individu yang berbeda. Sehingga setau saya kita dinilai dengan 5 tingkatan mungkin jenius, cerdas, biasa saja, bodoh, dungu. Menyedihkan..

Bagi saya pendidikan setidaknya dapat menjadikan kita manusia yang lebih bertanggung jawab dan mengerti apa yang kita inginkan sekaligus bebas mementukannya. Tentunya jangan memandang sempit arti kata pendidikan, pendidikan bukan hanya dalam artian sekolah formal. Tapi setiap desah nafas, berarti kita sedang belajar.

Saya sendiri sedang dalam masa pendidikan dan seumur hidup pun akan demikian..amin :), tujuan utama saya menjadi manusia ‘bebas’ dan bertanggung jawab. Sungguh tidak mudah ternyata..

Film ini juga mengingatkan pada kebijakan pemerintah tentang UN a.k.a ujian Nasional. Saya tidak melakukan riset khusus sehingga kalo pendapat saya ini dibantah, saya belum bisa memberikan argumentasi yang cukup beralasan. Mengapa saya menolak Ujian Nasional ini? Ada banyak alasan, secara umum saya benci dinilai dengan angka. Walaupun saya tahu semua hal perlu parameter keberhasilan, tapi saya tetap percaya manusia sebagai individu tidak bisa disejajarkan dengan angka. Kalau alasan logis yang lain juga banyak, salah satunya pendidikan kita belum merata bung. Jadi jangan menyamakan parameter, bagi saya UN adalah jalan pintas atau jalan mudah untuk menentukan kelulusan siswa. Sudahlah..akan panjang argumentasi saya nantinya. Lelah..

Tapi walaupun kita hidup dalam sebuah sistem yang terkadang tidak kita sukai, menurut saya, jangan jadi budak dalam sistem ini. Anda ini manusia bebas ‘dengan tanggung jawab masing2 yak..’. Kadang yang membuat kita merasa gagal ketika being rejected adalah pikiran kita sendiri.  Saya sendiri cuma ingin meyakinkan diri sendiri dan teman2 yg sempat baca tulisan ini kalau alam semesta ini terlalu luas untuk menolak eksistensi kita 😉

salam

mencoba jujur

August 16, 2010 2 comments
Lelaki itu
Lelaki itu selalu menatap rumah yang sama
rumah yang penuh kemewahan dan mungkin tak akan pernah
dia gapai sepanjang hidupnya
dan aku selalu melihat dia
lelaki itu..
dia pernah menatapku
tapi aku pura-pura tak tahu
bukannya aku malu
tapi aku tak mau dia menghalangi imajinasiku
jadi kumohon abaikan saja aku.
no title yet
Kalau mengenangmu bisa membuatku tenang
mengapa aku harus lari
kalau kedamaian ini enggan pergi
pasti aku akan mengejarmu
kalau kebahagiaan itu berhasil kutemui
aku pastikan untuk selalu bersamamu
rasa
ketika kata, lisan, dan gerak tidak mampu lagi bicara
ijinkan aku untuk bisa menukar rasaku dan rasamu
agar kita saling mengerti apa yang sedang masing-masing
kita rasakan..
dan mungkin menyadari tidak mudah menjadi kita..
i love art..
but i’m not gifted, maybe..

Kartini, Hanya Sebuah Opini..

April 21, 2009 6 comments

Saya tidak akan membicarakan sejarah Kartini dan berbagai perannya yang akhirnya menasbihkan beliau sebagai salah seorang pahlawan. Hanya karena ini bulan April, secara otomatis pikiran saya tertuju pada nama Kartini. Tentunya kata perempuan, wanita, itulah yang akan terlintas pertama kalau kata Kartini disebut. Mengingat perempuan dan Kartini pasti langsung dihubungkan dengan emansipasi. Kata-kata yang selalu didengung-dengungkan di setiap perayaan hari Kartini. Emansipasi, menurut saya kata itu tidak akan pernah bisa didefinisikan dengan eksak. Tapi mungkin lebih bijak kalau kita membiarkan kata-kata itu tidak pernah terdefinisi. Biarkan tiap tahapan dunia yang mengartikan kata itu..

Saya, kami, sebenarnya tidak ingin diistimewakan atau dibedakan dari jenis makhluk lain di dunia ini. Entah kenapa lahir kata feminisme, yang terus terang enggan saya utarakan. Feminisme yang secara harfiah berarti sebuah gerakan wanita yang menuntut persamaan hak sepenuhnya antara wanita dan pria, mungkin faham ini muncul karena ketidakadilan atau kekecewaan. Bukan hal yang salah memang, terkadang kami dilihat dengan penilaian yang sangat umum. Disitulah letak ketidakadilannya, memandang seorang pribadi dengan pandangan secara umun. Terlepas dia wanita atau laki-laki. Berbeda..itulah yang harus disadari untuk setiap individu. Dalam hal apapun, siapapun, dan tentang apapun.

Selama ini saya menganggap kata-kata emansipasi, feminisme, dan sejenisnya hanyalah sebuah simbol. Kalau boleh, katakanlan sebagai sebuah tonggak. Bukannya memang benar adanya, sejarah pernah berkata tentang kami. Kami, perempuan, begitu tenggelam di tengah hiruknya budaya paternalistik. Sekali lagi, setiap individu berhak menyatakan eksistensinya. Seiring jalannya waktu dan jaman, saya yakin pandangan tentang perempuan semakin terhormat. Sungguh saya sendiri tidak ingin dibedakan, hanya disadari memang ada beberapa kodrat yang membuat kita, perempuan dan lelaki, berbeda.

Bicara tentang Kartini, berarti kita harus menengok ke sejarah. Tapi maaf saya sedang enggan membicarakan Beliau. Yang utama Beliau adalah sesorang yang berhasil menggores sejarah dengan perannya. Mungkin itu yang diperlukan seorang individu..melakukan karya entah itu akan menjadi sejarah yang tercatat atau bukan sejarah.

*teruntuk wanita-wanita perkasa di sekeliling ku :)..selamat hari Kartini..

Yogyakartaku

December 14, 2008 8 comments

Beberapa hari ini aku sedang merindukannya..Yogyakarta.Sengaja aku memutar lagu Yogyakartanya Kla Project. Lagu yang kata temen, masterpiece, mau tak mau menndengarkan lagu ini pasti akan terkenang dengan yogya dengan segala memori yang aku punya. Walaupun hanya sekitar tiga tahun aku tinggal si kota ini, tapi selalu saja aku merasakan aura yang berbeda setiap mengenang kota ini. Secara tak sengaja pula aku melihat 3 film dengan setting tempat kota yogya dalam 1 minggu ini. Tapi 3 film itu menyajikan tiga wajah yang berbeda dari kota ini. Kekasih, Daun di Atas Bantal, dan Perempuan Punya Cerita.

Kekasih, menurutku filmnya biasa saja. Karakter ceritanya tidak kuat, dialognya membosankan, tapi suasana kota nya yang ku nikmati. Film ini menghadirkan sedikit tentang masalah bibit, bebet, dan bobot. Masalah klasik dalam hal jodoh perjodohan :). Yang terkadang itu diidentikan dengan budaya jawa atau budaya kraton. Tapi ya ok lah, kurasa memang masih banyak para orang tua menginginkan yang ‘terbaik’ bagi anak-anaknya.

Kedua, Daun di Atas Bantal. Pasti banyak yang tahu tentang film ini. Karya seorang masterpiece juga, Garin Nugroho. Pemeran utama film ini tiga anak jalanan. Film ini memang mengisahkan lika-liku anak jalanan di seputar kota Yogya. Sepanjang aku tinggal di Yogya selama tahun 1998-2001, anak jalanan memang selalu hadir di sekitarku. Kebetulan aku dulu tinggal tak jauh dari stasiun Lempuyangan, salah satu tempat mangkal mereka. Kurang lebih sama penggambaran dalam film itu dengan kenanganku tentang mereka. Setiap sepulang sekolah selalu saja aku menjumpai mereka di perempatan deket jalan layang-UKDW dengan segala aktifitasnya. Jujur, saat itu sering aku merasa terganggu dengan kehadiran mereka. Tetapi terkadang memaklumi dengan apa yang mereka lakukan. Jalanan memang bukan rumah yang nyaman buat siapapun, apalagi buat anak-anak. Tapi terakhir aku lewat daerah itu, daerah itu sudah sepi dari anak-anak jalanan. Mungkin banyaknya LSM yang memberikan tempat bernaung bagi mereka turut mengambil andil berkurangnya mereka hidup di jalanan.

Film ketiga, Perempuan Punya Cerita. Salah satu setting tempatnya di Yogyakarta. Menghadirkan kehidupan seks bebas di kota ini. Menarik, hanya itu komentarku. Yah, memang itu lah yang terjadi. Mungkin bukan hanya di kota ini, tapi di banyak tempat. Membahas masalah seks bebas mungkin akan panjang sekali, mencari akar permasalahannya pun membutuhkan analisa yang panjang. Semacam membahas UU Pornografi yang butuh ‘belasan’ tahun untuk menyepakatinya :d. Seperti mencari pangkal benang kusut, perkiraanku sih hal ini tidak akan selesai sampai dunia kiamat :P.

Itulah mungkin Yogyakarta, dengan segala keindahannya dan keburukannya. Yogya memang selalu berubah, apalagi dengan arus perpindahan yang cukup cepat. Banyak yang datang, banyak yang pergi.Yogya bukan kota kecil seperti jaman aku TK dulu, sekarang sudah banyak mal, tempat dugem, anak jalanan , dan warna2 ‘kota besar’ yang lain. Tapi kemanapun aku pergi tetap tidak bisa menemukan warna yang selalu ku temui di sudut-sudut kota ini. Suasana yang selalu menuntunku untuk selalu pulang ke kota Yogyaku.

One Memorable Moment in My Himastron

November 13, 2008 12 comments

Saat bongkar-bongkar foto-foto Himastron jaman dulu secara tak sengaja menemukan foto ini.

himastron

Hmm..dan tiba-tiba otak mulai mengolah informasi itu dan kemudian menghadirkan sebuah dejavu..perasaan yang sempat sangat membekas di hati. Dan tiba-tiba pula secara reflek tangan mulai menekan tuts-tuts keyboard di kompiku tersayang

Here we go..

Dulu, dulu sekali saya pernah mencalonkan diri menjadi ketua Himastron ITB. Entah angin apa yang mendorong saya mencalonkan diri. Setelah menggali-gali ingatan dan memporak-porandakan memori sedikit teringat motivasi apa yang dulu saya miliki. Pertama,kecintaan saya terhadap Himastron (halah..) dan keinginan untuk eksis di Himastron. Kedua, ada beberapa orang yang ngaku ngaku sebagai tim sukses dan memotivasi untuk mencalonkan diri. Jadi niat saya tambah bulat..and i take the chance. Sainganku tentu saja teman2 seperjuangan sendiri, dan mulai lah kami hearing di depan anggota2 Himastron yang lain.

Akhirnya tibalah saat penghitungan hasil suara,deg-degan..tentu saja..Gambar di atas tentunya sudah sangat menggambarkan apa hasil pemilu Himastron saat itu. Tidak ada seorang pun yang mempercayakan Himastron pada saya. Jujur, seketika itu rasanya sedih banget..dan kepercayaan diri jatuh. Bukan karena tidak terpilih tapi karena tidak ada satupun yang mempercayakan Himastron di tangan saya. Sejak awal saya memang tidak terlalu ngotot ingin menjadi ketua Himastron, tapi hasil itu ternyata mampu membuat sisimanusiawi dan rasional saya berkata ada yang salah dengan eksistensi saya di Himastron.

Jatuh bangun (kayak judul lagu ye..) saya berusaha bangkit dari ketidakpercayaan diri. Sendirian saya berusaha bangkit dan meyakinkan diri sendiri. Dan tetap berusaha mengeksiskan diri di Himastron (teutep..eksis), entah motivasi apa yang saat itu saya punya. Happy endingnya, saat itu saya bisa menerima apa yang telah terjadi. Bahkan saya sempat merasakan kebanggan terselip di hati saya. Bangga bisa menjadi pemimpin buat diri saya sendiri dan mampu mengatur kepingan-kepingan emosi. Tidak lagi menyalahkan orang2 yang dulu ngaku2 jadi tim sukses tapi kemudian tak ada satupun yang konkret. Sekarang hanya bisa tersenyum mengingat peristiwa itu. Dan sekarang selalu berusaha menerima peran yang sedang saya jalankan di dunia maya ini dengan ikhlas. Dengan senang hati dan dengan bangga..

Yang jelas, Himastron ku sekarang masih tetap berwarna..dengan pelukis-pelukisnya. Siapapun yang memberi warna dengan cinta bagiku adalah seorang pemimpin..entah dengan titel apa yang sedang diembannya.

Seni, seniman, dan kehidupan

November 4, 2008 1 comment

”Cinta adalah sekumpulan cerita yang begitu gagu..inginnya bercerita tapi..”

Bukan ingin berpuisi, tapi ada cerita menarik ketika suatu hari di sebuah kafe pinggir jalan di kota Bandung dalam rangka ‘farewell party’ someone spesial. Selagi ngobrol sambil nunggu pesenan sepiring pisang keju, masuklah seseorang berambut panjang, bercelana pendek, memakai tutup kepala seperti topi koboi dan tampang mirip-mirip candilnya seurieus. pokoknya eksentrik lah. Tiba-tiba dia berteriak..kemudian berpuisi. Ada tentang cinta, hidup,banyaklah..dia berpuisi dengan sesekali melihat buku catatannya yang tampaknya cukup sering dipegang karena udah luntur dimana-mana.

Gayanya cukup ekspresif..eh ekspresif banget. Menarik..kadang dia berpantonim. Mulutnya bergerak tapi tak sepatah kata pun terdengar dari mulutnya. Sangat tidak membosankan dengan durasi kurang lebih setengah jam. Kata-katanya biasa, sangat-sangat umum malahan. Tapi entah kenapa terasa begitu indah..menyentuh dan terkadang menampar.

Seniman..dia kah? atau sekedar orang jujur atau orang yang perlu uang atau orang yang terdesak atau hanya ingin menyampaikan buah pikirannya dan membutuhkan eksistensi sebagai seorang seniman. tidak begitu penting lagi bagiku siapa dia dan untuk apa.

Tapi beberapa kata-katanya yang menyentuhku..mengingatkanku. Mengajakku berpikir dan menyadari sedikit keterpurukan kami. Ironis..tapi apa lacur hanya kata.

Lalui saja hidup,,jangan mengeluh. Itu kata-kata terakhir untuk menutup persembahannya.. Terima kasih untuk sekedar berbagi kepada kami yang mungkin terlalu naif untuk mengerti